21 Juni 2024

Komunitas Bonsai Cikal Bakal Destinasi Wisata Unggulan Desa Sumber Nadi

Spread the love

Lamsel LAMPUNG, www.libasmalaka.com – Komunitas Nadi Bonsai Cikal Bakal Menjadi Destinasi Wisata Unggulan di Desa Sumber Nadi Kecamatan Ketapang Kabupaten Lampung Selatan.

Betapa tidak,terlihat di sepanjang jalan dihalaman rumah-rumah warga, terlihat keindahan berbagai macam tanaman hias bonsai yang dapat memikat para pecinta bonsai ketika melintas.

Menurut Suwarno selaku Ketua Pengurus komunitas Nadi Bonsai,berdirinya komunitas nadi bonsai ini sejak tiga tahun yang lalu,uniknya penggiat bonsai sebelumnya tidak melakukan pelatihan bagaimana tata cara membuat bonsai,

“hanya mempelajari melalui internet melihat di Youtube,alhamdulillah berkat kesabaran,keseriusan dan keinginan kita berhasil sampai-sampai tercipta komunitas nadi bonsai ini,”Ujarnya.Kamis,(28/11/2019).

Tanaman yang dijadikan bonsaipun berbagai macam jenis,mulai dari jenis Bonsai Beringin Putih,Korea,Dolar dan Sentigi.

“Yang paling mahal itu jenis bonsai sentigi,itu juga tergantung dengan keunikan, bentuk dan polanya.”Tambahnya

Lebih lanjut Suwarno menjelaskan, proses pembuatan bonsai ini cukup panjang,satu bonsai itu bisa memakan waktu tiga tahunan sampai memiliki nilai jual.

“Alhamdulillah sejauh ini banyak pecinta bonsai dari luar wilayah yang datang,untuk melihat bahkan membeli.”Paparnya

Saat ini lanjutnya,penggiat bonsai yang ada saat ini sudah mencapai 50 kepala keluarga. karena kita ingin mendukung program pemerintah baik kabupaten ataupun pemerintahan desa yang memiliki wacana pengembangan inovasi desa, melalui nadi bonsai ini desa sumber nadi ini akan kita jadikan desa wisata.

“Jadi kita selaku warga masyarakat sekaligus penggiat seni bonsai mendukung program tersebut.sehingga wacana ataupun program desa ini bisa terwujud kedepannya.Tambahnya lagi.

Sementara setelah melihat kreatifitas dan potensi seni yang dimiliki warganya Ketut Sinda Atmita selaku Kepala Desa Sumber Nadi mendukung sepenuhnya.oleh karena itu dalam Memajukan potensi ini kita diharuskan saling mendukung satu sama lainnya baik masyarakat,pemerintahan desa ataupun pihak Kabupaten.

“Sehingga program ini bisa terwujut,maju dan berkembang,”Harapannya.

Dirinya juga menhampaikan,Bentuk keseriusan dan dukungan pemdes dengan masyarakat penggiat seni bonsai. jika dibutuhkan kita akan mengadakan pelatihan yang di danai melalui Dana Desa (DD).

“Oleh karena itu pemdes dengan komunitas nadi bonsai, butuh kerjasamanya.”

Mudah mudahan dengan kerja sama yang baik, niat untuk memajukan serta menjadikan desa ini menjadi,desa wisata bonsai dapat segera terwujud.Tukasnya

About Post Author