15 Juli 2024

Polres Belu Tetapkan Tersangka  Tujuh Pelaku Penganiayaan Di Desa Babulu Selatan Malaka

Spread the love

Belu.libasmalaka.com- setelah melalui tahapan pemeriksaan ketujuh orang pelaku penganiayaan Remaja Putri di Desa Babulu Selatan sudah ditetapkan sebagai tersangka

Hal ini disampaikan Kapolres Belu AKBP Christian Tobing melalui Kasat Reskrim AKP Sepuh Siregar dalam jumpa pers di Mapolres Belu, Rabu (30/10/2019).

Ketujuh pelaku yang ditetapkan sebagai tersangka yakni, Kepala Desa Babulu Selatan
Paulus Lau, Margareta Hoar, Marselinus Ulu, Dominikus Berek, Eduardus Roman, Benediktus Bau dan Hendrikus Kasa.

Lanjut Siregar, “Pemeriksaan terhadap para pelaku dan saksi-saksi, maupun penyitaan barang bukti berupa seutas tali nilon, sebuah kursi plastik dan kayu damar. Sudah dibuktikan

“Ketujuh pelaku ditetapkan sebagai tersangka atas  penganiayaan terhadap seorang perempuan di bawah umur NB dengan cara tangannya diikat di bagian siku dan digantung pada kuda-kuda atap polindes dan kemudian dipukuli  ditendang. Maka atas kejadian tersebut, Polres Belu telah menerima laporan dari keluarga korban penganiayaan tersebut,” jelas

Kejadian penganiayaan, lanjut AKP Sepuh, dilakukan pada 17 Oktober 2019 lalu. Para pelaku menganiaya korban setelah menuduh korban mencuri cincin.

Meski tanpa alasan dan bukti yang kuat, para pelaku menganiaya korban secara membabibuta.

“Saat di TKP, korban disuruh untuk mengakui. Namun karena korban tidak mengaku, akhirnya korban disiksa,” jelas Sepuh.

Ia mengatakan, setelah korban diikat dan digantung, para pelaku melancarkan aksi dengan menampar, menendang dan memukul dengan kepalan tangan.

Karena merasa kesakitan, korban terpaksa mengaku bahwa dialah yang mencuri cincin.

Pengakuan tersebut disampaikan secara terpaksa hanya untuk menyelamatkan diri dari siksaan ketujuh pelaku.

Setelah dilepas dari gantungan, korban disuruh untuk mencari cicin di rumahnya.

Saat itu, para pelaku menyeret korban dengan menjambak rambutnya dari TKP ke rumahnya.

Saat dalam perjalanan ke rumahnya, NB berhasil menyelamatkan diri dan bersembunyi di sebuah sumur dekat rumahnya hingga sore hari. Korban kemudian ditemukan ibu kandungnya dari tempat persembunyian.

Menurut Siregar, para pelaku masih ada keluarga dengan NB

Mereka menganiaya korban lantaran para pelaku malu dengan informasi di kampung tersebut bahwa korban adalah pelaku pencurian cincin. Sehingga para pelaku ingin melakukan pembinaan kepada NB

Namun, ujar Siregar yang terjadi, pembinaan yang dilakukan sudah di luar batas kewajaran dan tidak layak untuk dilakukan terhadap anak di bawah umur.

Atas perbuatannya, ketujuh tersangka dijerat dengan Pasal 80 ayat (1) junto Pasal 76 C ayat (1) UU Nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman maksimal 3 tahun penjara dan junto Pasal 170 ayat (1) dan ayat (2) kesatu E KUHP dengan ancaman penjaran maksimal 7 tahun enam bulan.(red/ed)

About Post Author